Facebook Twitter
ctrader.net

Pentingnya Margin Laba Kotor

Diposting di Oktober 16, 2021 oleh Elroy Bicking

Untuk menemukan nilai wajar saham biasa, kita perlu memastikan laba bersih yang dihasilkan oleh perusahaan. Laporan pendapatan membedah memberi kami tindakan yang diperlukan untuk menemukan laba bersih. Salah satu bagian penting dari laporan laba rugi adalah laba kotor.

Apa keuntungan kotor? Laba kotor adalah laba yang diperoleh setelah mengurangi semua biaya variabel dengan pendapatan. Untuk perusahaan ritel, perbedaan antara harga jual suatu produk dan harga perusahaan membeli barang dagangan. Dengan kata lain, kesenjangan antara apa yang dijual dan apa yang dibeli.

Laba kotor itu sendiri tidak memberi kami banyak informasi mengenai kekuatan perusahaan. Laba kotor sering dinyatakan dalam persentase. Ini dikenal sebagai margin laba kotor (GPM). Margin laba kotor bervariasi di antara industri. Pengecer biasanya memiliki margin laba kotor yang lebih tipis dibandingkan dengan perusahaan perangkat lunak.

Jadi, bagaimana investor menggunakan margin keuntungan kotor untuk memeriksa perusahaan? Investor dapat menggunakan alat ini untuk menggambarkan keunggulan kompetitif perusahaan. Dengan menilai tren margin laba kotor, kesehatan bisnis tertentu dapat ditentukan. Hanya ada tiga kecenderungan dalam margin laba kotor. Margin laba kotor dapat naik, turun atau tetap sama. Saya akan menjelaskan implikasi dua kecenderungan ini.

Tumbuh margin laba kotor. Tidak pernah hal yang buruk ketika perusahaan dapat meningkatkan margin laba kotornya. Meningkatkan margin laba kotor dapat berarti dua hal bagi perusahaan. Pertama, bisnis ini memiliki kekuatan harga yang positif. Ketika perusahaan menaikkan harga karena permintaan yang luar biasa, margin laba kotor meningkat. Tak perlu dikatakan, ini menganggap bahwa biaya variabel tidak meningkat. Kedua, peningkatan margin laba kotor dapat menunjukkan bahwa perusahaan menjadi lebih efisien dalam manufaktur. Ketika harga per unit tetap sama sementara biaya unit variabel turun, margin laba kotor meningkat.

Mengurangi margin laba kotor. Margin laba kotor yang memburuk tidak menguntungkan bagi perusahaan. Ini biasanya berarti dua hal. Pertama, dapat menunjukkan bahwa biaya faktor telah meningkat sebagai akibat dari perubahan tingkat komoditas. Ketika harga jual tetap konstan sementara harga variabel naik, margin laba kotor akan turun. Kedua, mengurangi margin laba kotor juga menyiratkan bahwa perusahaan tidak memiliki kekuatan harga. Ketika sebuah perusahaan harus memotong biaya untuk menciptakan penjualan, ini bukan hal yang hebat. Ketika biaya penjualan per unit berkurang sementara harga variabel tetap stabil, margin laba kotor akan berkurang.

Ketika memperkirakan margin laba kotor untuk perhitungan nilai wajar, kita perlu melihat hal -hal lain seperti daya saing bisnis, tingkat inventaris perusahaan, produk baru yang keluar dan sebagainya.

Sebagai contoh, ketika sebuah perusahaan memiliki tingkat saham yang tinggi, ada peluang fantastis bahwa margin keuntungan kotor pada akhirnya akan menderita. Alasannya adalah jika Anda memiliki banyak barang yang tidak terjual, Anda perlu memasarkannya dengan biaya lebih rendah (pemotongan harga) untuk membersihkan stok Anda. Sementara itu, biaya variabel tetap konstan karena item tersebut diproduksi beberapa waktu lalu.

Memperkirakan margin laba kotor yang wajar adalah suatu keharusan dalam menentukan nilai wajar investasi Anda. Jika perusahaan secara historis memiliki margin laba kotor 20%, Anda memiliki penjelasan yang cukup baik jika Anda mengutip margin laba kotor tahun depan berada di kisaran 60%. Mungkin, produk baru yang dipatenkan akan diterbitkan. Atau, pesaing terbesarnya mungkin hanya menutup pintunya, karena itu memungkinkan perusahaan untuk menaikkan harga. Apa pun itu, penting bagi investor untuk memahami penyebab margin keuntungan kotor untuk berubah.