Facebook Twitter
ctrader.net

Kas Bersih Positif

Diposting di Agustus 12, 2021 oleh Elroy Bicking

Tujuan setiap investor adalah untuk menemukan investasi undervalued dan kemudian menjualnya ketika mencapai nilai wajar. Untuk menemukan nilai wajar dari saham biasa, kita perlu memprediksi keuntungan yang dihasilkan oleh inventaris selama periode waktu. Prediksi ini mungkin tidak akurat. Lagi pula, tidak ada yang bisa mengetahui masa depan dengan kepastian 100%. Ketika hal -hal yang tiba -tiba menjadi jelek, investor perlu melindungi diri dari kerugian modal. Cara untuk mengurangi ancaman ini adalah dengan berinvestasi di perusahaan dengan uang tunai bersih positif.

Tunai bersih adalah perbedaan antara uang & investasi jangka pendek bersama dengan jumlah utang jangka panjang. Kami dapat menemukan 3 item ini di neraca setiap penyedia. Sering kali, seorang individu dapat memasukkan investasi jangka panjang sebagai uang. Investasi jangka panjang dapat mencakup alat -alat seperti sertifikat deposito 18 bulan atau obligasi perbendaharaan satu tahun atau lebih. Untuk berada di sisi yang aman, mari kita pertimbangkan hanya investasi jangka pendek dan tunai.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kami tidak mengurangi kewajiban jangka pendek seperti hutang. Pertanyaan fantastis. Alasan utamanya adalah piutang yang biasanya digunakan untuk membeli inventaris. Beberapa pendapatan dapat diikat dalam piutang. Dalam kinerja bisnis normal, kedua hal ini dapat digunakan untuk mencakup kewajiban jangka pendek. Tentu saja ada pengecualian seperti bank di mana mereka menggunakan kewajiban jangka pendek (deposit klien) untuk memberikan pinjaman (investasi jangka panjang) kepada individu atau bisnis.

Begitu kita tahu mengapa kita menentukan uang tunai apa adanya, kita kemudian dapat menghargai perannya. Web Cash mendefinisikan struktur keuangan suatu organisasi. Kami dapat memberi tahu perusahaan dengan struktur keuangan yang kuat dengan melihat posisi tunai bersihnya. Biasanya, berinvestasi di perusahaan dengan kas bersih positif tidak berisiko.

Seperti yang ditunjukkan oleh istilah, kas bersih positif berarti bahwa perusahaan memiliki lebih banyak uang tunai daripada hutang jangka panjang. Dengan kata lain, bisnis ini kurang leverage dan kurang dibebani dengan hutang. Ini mungkin langsung membayar hutang jangka panjang jika perlu. Ini adalah cara sempurna untuk memanfaatkan bisnis kecil.

Semua pilihan saham sampel portofolio kami memiliki uang tunai bersih positif di neraca mereka. Alasannya adalah bahwa ketika prediksi kami gagal, bisnis cenderung bangkrut. Ketika sebuah perusahaan memiliki banyak uang tunai, ia dapat mengalami kerugian sampai perusahaannya berbalik.

Alasan lain adalah bahwa perusahaan dengan uang tunai bersih positif mampu membeli aset dengan harga murah selama resesi ekonomi. Ketika pasar dalam kondisi yang buruk dan kerugian meningkat, perusahaan yang lebih miskin cenderung mengumpulkan uang dengan menjual asetnya yang berharga. Perusahaan dengan uang tunai bersih positif akan ada untuk dibeli.

Akhirnya, perusahaan dengan uang tunai bersih positif dapat membeli kembali saham atau memberikan dividen ketika perusahaan buruk. Tidak mengherankan. Mereka memiliki lebih banyak otot fiskal daripada yang lain untuk menjadi lebih murah hati. Ini mungkin bermanfaat bagi pemegang saham biasa seperti kita.

Ada beberapa investor yang merasa bahwa perusahaan dengan uang tunai bersih positif tidak efisien. Mereka menyimpulkan bahwa perusahaan harus mendapat manfaat dari kekuatan leverage sehingga dapat memaksimalkan pengembalian pemegang saham. Nah, pandangan mereka tidak salah. Perusahaan membeli dengan uang tunai bersih positif mungkin tidak menawarkan pengembalian 10 kali lipat dalam 1 tahun. Meskipun demikian, Anda tidak akan kehilangan semua modal Anda dalam satu tahun. Itu semua pilihan Anda.